Peningkatan Potensial Menulis Cerita Pendek Melalui Cara Interpretasi Pribadi Menggunakan Penokohan Cerita Pendek Melalui Ceramah

  • M. Samsul Arifin IKIP Widya Darma Surabaya
Keywords: Kreativitas Menulis Cerita Pendek, Cara Interpretasi Pribadi menggunakan penokohan dalam Cerita, Ceramah

Abstract

Analisa ini bermaksud untuk mengupayakan kreativitas menulis cerita pendek. Kesukaran membuat cerita pendek dikarenakan oleh tiga hal, diantaranya: 1. guru, 2. peserta didik, 3. media dan  cara yang dipakai untuk KBM. Harapan Analisa ini untuk 1) menjelaskan mutu kreativitas menulis cerita pendek melalui metode interpretasi pribadi mengggunakan penokohan cerita pendek melalui ceramah, dan 2) menjelaskan dampak pemakaian cara interpretasi pribadi mengggunakan penokohan cerita pendek melalui ceramah dalam menulis cerita pendek. Berdasar dari capaian masalah dan pembahasannya, oleh sebab itu disimpulkan melalui cara interpretasi pribadi sebagai tokoh dalam cerita dengan media ceramah potensial menulis cerita pendek peserta didik kelas X SMAN 1 Bangkalan mengalami peningkatan sebesar 12,23 atau 19,21 %. Alcapaian tes menulis cerita pendek pratindakan sebesar 63,56 dan pada tahap I rata- ratanya menjadi 70,31 atau meningkat sebesar 10,62 % dari rata-rata pratindakan, kemudian pada tahap II diperoleh rata-rata sebesar 75,19 atau meningkat sebesar 6,94 dari tahap I. Pemerolehan ini menunjukan kalau pembelajaran menulis cerita pendek melalui cara interpretasi pribadi mengggunakan penokohan cerita pendek melalui ceramah pada peserta didik kelas X4 SMAN 1 Bangkalan dapat meningkat dan bercapaian sepenuhnya.

Downloads

Download data is not yet available.
Published
2021-03-02
Section
Articles